MY INSTAGRAM

        

Saturday, January 27, 2018

PARUT karya Zahida Zarkasi


Tajuk: Parut
Penulis: Zahida Zarkasi
Penerbit: Prolog Media


Sinopsis

Haifa - Sedar dari lena dan dia berada di tempat asing. Eh, kenapa dia ada di hospital. Seorang lelaki memanggilnya dengan nama Nanie. Pelik, keliru dan bercelaru. Itu perasaan dia ketika itu. Di mana ayah dan adiknya? Apa yang dikhabarkan doktor, dia dibawa ke hospital ini seorang diri. Apa yang terjadi sebenarnya?

Mikail - "Dia tak ingat siapa aku? Namanya Haifa bukan Nanie, dia tipu aku ke sebelum ni? Kenapa? Dia juga tak ingat kat mana kami bertemu?" 

Najmi - "Haifa, lama tak jumpa." Kedengaran sangat pelik di telinga Haifa. Lebih pelik lagi bila Najmi bertanya kenapa dia di Lumut?

Haifa akhirnya berjaya menjejaki keluarganya dengan bantuan Mikail, namun banyak perkara pelik menghantui fikiran Haifa. Setiap orang seperti menyembunyikan satu rahsia besar darinya.


Apa sebenarnya yang telah terjadi? Apa kisah yang telah Haifa lupakan? Kenapa Hasrul sangat marah dengannya. Haifa perlu mencari dan merungkai misteri ini. Cebisan ingatan perlu dia susun dan cantum satu persatu untuk melengkapkan misteri kisah yang hilang. 






Komen

Penulis telah menimbulkan persoalan dibabak awal lagi. Haifa yang keliru dengan situasi. Cerita ini bergerak dengan pelbagai persoalan, seperti gambaran kecelaruan minda dan perasaan Haifa. Siapa sebenarnya Haifa? Siapa Mikail? Bagaimana Haifa boleh ada di hospital? Semua ini sangat meresahkan dan jawapan untuknya perlu dicari.

Saya kagum dengan penulis yang mampu membuat pembaca terus teruja, seperti ada tali halus yang mengikat fokus semasa membaca novel ini. Gaya bahasa yang ringan dan tidak memeningkan kepala. Jadi saya seperti berlari laju ingin mencari penjelasan atas apa yang terjadi.

Kemunculan Tok Timah dan renungan tajamnya telah menggamit keinginan saya untuk terus menggali dan mencari jawapan kepada setiap persoalan yang timbul. Apa kaitan Tok Timah dengan Haifa? 
Setiap keluarga pasti ada cabaran hidup. Tidak semua kebahagiaan datang tanpa ujian dari Allah S.W.T. Kesabaran dalam mengharungi setiap dugaan itu penting dan kita sebagai hambanya perlu sentiasa berdoa dan berusaha semoga segala masalah dapat diselesaikan dengan baik.

Kisah ini juga mengajar kita, setiap yang berlaku ada sebab yang tersendiri. Kadang kala kita bingung mengapa ujian tersebut hadir, tapi percayalah pasti ada hikmah di setiap apa yang telah diatur dalam hidup kita.

Sekali bermula, pasti hanya kata TAMAT mampu menoktahkan perlarian kita. 


DOWNLOAD - Cara mudah untuk jana pendapatan!!

Friday, May 26, 2017

#UlasKaryaHilal - Suri Hati Encik Pembunuh

#UlasKaryaHilal#SuriHatiEncikPembunuh

Assalamualaikum.


Saya baru saja selesai membaca novel terbaru karya Hilal Asyraf bertajuk Suri Hati Encik Pembunuh. Tajuk yang digunakan memang komersil dan sesuai dengan trend sekarang. Walau bagaimanapun cerita yang dihidangkan tidak sebegitu. Maksud saya jalan ceritanya tidak stereotaip seperti yang disangka.

Pada pandangan saya, jalan cerita novel ini agak menarik tetapi masih ada ruang untuk penambahbaikan. Satu kerugian pada saya bila mana rahsia besar watak utama iaitu seorang pembunuh telah diberitahu terlalu awal. Kalau si pembunuh kekal dengan nama panggilan tanpa diberitahu siapa dia yang sebenarnya, jalan cerita ini pasti lebih suspen. Bagi watak heroin pula, saya dapat rasakan kekurangan elemen yang dapat menunjukkan bahawa heroin adalah seorang egen pihak berkuasa. Tidak ada plot-plot yang dapat mengambarkann 'a different side of this character'. Watak heroin dan jalan cerita agak mendatar dan tidak memberi sumbangan yang banyak dalam memperkuatkan keseluruhan jalan cerita. 

Mesej utama yang cuba diangkat dalam novel ini pada saya sangat padu. Bagaimana Allah S.W.T itu maha pengampun terhadap dosa yang dilakukan oleh hambanya. Tidak ada istilah terlambat untuk bertaubat selagi mana hayat masih ada. Kesungguhan untuk berubah dan bertaubat itu yang paling penting. Penulis berjaya menerapkan mesej ini dengan baik dalam karya beliau. Tahniah.




Satu perkara yang saya tertarik dengan karya penulis ialah bagaimana penulis membina harapan dan impian yang baik dalam novelnya. Kisah ini menggambarkan Malaysia yang maju dalam pemerintahan yang adil dan saksama. Pemimpin yang berpegang pada ajaran islam dan mengamalkan cara hidup islam secara keseluruhannya. Saya rasa bila membaca novel ini harapan itu kelihatan jelas dan nyata. Keyakinan bahawa satu hari nanti negara kita akan menjadi seperti yang digambarkan.

Walaupun ini sebuah novel aksi, tetapi terdapat nilai-nilai murni yang boleh kita ambil sebagai panduan hidup. Watak heroin telah menunjukkan sifat murni yang mana dia tidak prejudis terhadap hero yang dengan jelas menceritakan keburukannya. Jelas menunjukkan keikhlasan dari hatinya untuk membantu si hero kembali ke pangkal jalan. 

Faisal - seorang yang tercari cari hala tuju kehidupan. Masih mengharap ada seseorang yang akan membantunya mencari sinar dalam kegelapan yang dilaluinya sekarang.

Izrail - sangat digeruni, sesiapa yang menjadi sasaranya pasti tidak akan selamat. Seperti nama gelarannya, malaikat maut.

Kesimpulannya, novel ini bukan novel cinta biasa. Ceritanya merupakan gabungan lumrah hidup seorang manusia yang dahagakan kebahagiaan dan mencari sejalur cahaya untuk keluar dari kegelapan. Perlu kita ingat walau apa pun yang kita lakukan, ingatlah kepada Allah dan kembalilah kepadanya. Hanya dengan itu kita akan dipelihara di dunia dan akhirat. Sekiranya anda berpeluang bacalah novel ini, ianya sebuah novel yang banyak memberi ilmu dan pengajaran kepada kita dalam menjalani hidup sebagai seorang manusia di bumi Allah S.W.T.


Wednesday, May 10, 2017

AnetDot: Kisah Si Pelukis Jalanan

Tajuk: Pelukis Jalanan
Penulis : Teme Abdullah
ISBN 978-983-2423-29-4
Terbitan: Iman Publications
Terbitan Pertama: 2016





AMARAN!!! INI BUKAN NOVEL. 

Pelukis Jalanan karya Teme Abdullah bukan lah sebuah novel ya. Harap maklum, ini sebuah kisah berdasarkan pengalaman sebenar penulis. Pada saya satu pengalaman yang berbeza yang mana saya sendiri tidak pernah lalui.

Penulis menceritakan pengalaman beliau selepas tamat A-Level dan bagaimana dia menyambung pelajaran di UK menggunakan sumber kewangan sendiri. 

Di situ lah juga bermula bagaimana penulis menjadi seorang pelukis jalanan. Banyak kisah yang dapat menjadi inpirasi dan pengajaran dalam hidup kita. Walaupun kita tidak berada di situasi yang sama, tetapi apa yang dikisahkan sememangnya berguna. 


Kita sebagai manusia dan hamba Allah di muka bumi ini, perlu selalu ingat kepada pencipta kita, Allah S.W.T. Sesungguhnya apa juga cabaran dan keadaan yang kita lalui, pasti mempunyai hikmah di setiap kejadian tersebut. 

Kita kadang kala, lupa dan leka dengan duniawi sehingga niat kita dalam melakukan sesuatu perkara selalu terpesong. Perkara sebegini pasti terjadi kepada kita setiap manusia yang lemah, kerana itu Allah S.W.T yang maha pemurah lagi maha pengampun sentiasa memberikan ruang dan peluang untuk kita menjadi lebih baik.

Pada saya buku ini mempunyai unsur - unsur nasihat yang sangat berguna dan wajar di baca oleh setiap orang.


"Jika terlihat kecantikan, ingatlah Penciptanya" - Teme Abdullah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...